Manfaat Teh Hijau untuk Menurunkan Berat Badan dan Efek Sampingnya

Teh hijau adalah minuman yang populer dari Jepang. Di jepang, teh (ocha) identik dengan teh hijau. Semua jenis teh sebenarnya sama-sama berasal dari tanaman Camelia Sinensis., yaitu tanaman semak-semak yang berasal dari daratan India atau Cina. Namun pengolahan yang berbeda akan menghasilkan jenis teh yang berbeda, seperti teh hijau, teh hitam, atau bahkan teh putih. Pengolahan teh hijau dilakukan dengan cara mengukus daun teh mentah segera setelah dipetik. Pemrosesan teh kemudian dihentikan saat daun teh mengalami oksidasi minimal. Berbeda dengan teh hijau, teh hitam (atau teh merah) yang biasa diminum di Indonesia dioksidasi secara sempurna. Proses oksidasi teh hitam dapat mengambil waktu enam minggu.

Teh hijau memiliki manfaat untuk kesehatan yang lebih baik. Kandungan katekin pada teh hijau lebih tinggi daripada teh umumnya. Hal ini disebabkan karena selama pengolahan teh hijau, katekin dipertahankan dengan cara menginaktivasi enzim polifenol oksidasi melalui proses pelayuan atau pemanasan. Pada pengolahan teh jenis lainnya, katekin dioksidasi menjadi senyawa orthoquinon, bisflavanol, theaflavin dan thearubigin yan manfaatnya tidak setinggi katekin. Salah satu temuan terbaru mengenai manfaat teh hijau, yaitu dapat melindungi mata. Berdasarkan penelitian yang dilakukan ilmuwan hongkong, kandungan katekin di dalam teh hijau dapat melindungi mata dari ancaman glaukoma serta penyakit mata lainnya.

gambar teh hijau
 

Teh hijau banyak dikonsumsi orang yang sedang menjalani diet penurunan berat badan karena berdasarkan penelitian, teh hijau memiliki khasiat untuk membantu menurunkan berat badan. Teh hijau mengandung sekitar 8.35% kafein, 24,7% katekin (±70% adalah epigallocatechin gallate/EGCG). Satu gelas seduhan teh hijau mengandung 300-400 mg senyawa polifenol dan 100-200 mg di antaranya merupakan EGCG yang diyakini sebagai pemicu penurunan berat badan. Manfaat teh hijau dalam menurunkan berat badan adalah :

  1. Mengurangi nafsu makan
    Pada penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan dari University of Chicago terhadap tikus, tikus ternyata kehilangan nafsu makan sampai dengan 60% setelah disuntikan esktrak teh hijau setiap hari selama satu minggu. Hal ini bersangkutan dengan reaksi gula darah dalam tubuh terhadap teh hijau.
  2. Mengurangi penyerapan lemak
    Khasiat teh hijau salah satunya adalah untuk mencegah penyerapan lemak. Katekin yang banyak terdapat pada teh hijau dapat mencegah perubahan glukosa menjadi sel lemak. Teh hijau juga bisa membuat glukosa memperlambat peningkatan gula darah setelah makan, dan mencegah naiknya insulin yang bisa menimbun lemak.
  3. Meningkatkan metabolisme
    Penelitian membuktikan bahwa ekstrak teh hijau bisa meningkatkan energi dalam tubuh. Setelah 24 jam, ekstrak teh hijau dapat meningkatkan metabolisme sampai dengan 4%. Hal ini disebabkan oleh tingginya konsentrasi katekin polifenol, antioksidan yang terkandung pada teh hijau. Dengan adanya senyawa tersebut, intensitas oksidasi lemak dan termogenesis (banyaknya kalori yang mampu dibakar tubuh) pun meningkat.

Walau demikian, teh hijau juga sebaiknya tidak dikonsumsi secara berlebihan. Mengkonsumsi sesuatu secara berlebihan tentu akan memberikan efek yang buruk. Jika berlebihan dikonsumsi, teh hijau dapat menimbulkan efek samping sembelit atau diare, muntah, bahkan sakit kepala. Kafein dalam teh hijau juga dapat menyebabkan sulit tidur.

Agar aman dan sehat, sebaiknya ikuti tips berikut dalam mengkonsumsi teh hijau sehingga terhindar dari bahaya dan efek samping teh hijau :

  1. Pilih teh hijau yang masih segar, pastikan kita tidak menyimpan teh hijau lebih dari satu jam. Jika teh disimpan dalam waktu lama, maka kita dapat kehilangan vitamin dan antioksidan. Sifat antibakteri dalam teh hijau juga berkurang jika terlalu lama tidak dikonsumsi.
  2. Untuk yang melakukan diet berat badan, sebaiknya teh hijau diminum sebelum makan. Teh hijau bermanfaat menurunkan berat badan dan mengontrol nafsu makan dalam waktu lama.
  3. Batasi konsumsi teh hijau. Sebaiknya meminum teh hijau tidak lebih dari dua hingga tiga cangkir setiap harinya.
  4. Bagi Anda yang memiliki masalah jantung atau tekanan darah tinggi, kafein yang terkandung dalam teh hijau bukanlah hal yang baik. Konsultasikanlah dulu dengan dokter Anda sebelumnya.
  5. Agar aman, kurangi konsumsi gula saat menyeduh teh hijau. Penggunaan gula yang berlebihan dapat memicu diabetes.

Hasil Pencarian Terkait :

manfaat teh hijau | teh hijau untuk diet | manfaat teh hijau untuk diet | khasiat teh hijau | manfaat teh hijau untuk menurunkan berat badan | gambar teh hijau | bahaya teh hijau | khasiat teh hijau untuk menurunkan berat badan | efek samping teh hijau kepala jenggot | teh untuk diet | 
 

This entry was posted in Info Kesehatan, Penurunan Berat Badan and tagged , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

2 Responses to Manfaat Teh Hijau untuk Menurunkan Berat Badan dan Efek Sampingnya

  1. intanps says:

    posting yang bagus, dapat menambah wawasan saya. kalo ada waktu mampir yuk ke blog saya
    http://hoshikanoshi.blog.stisitelkom.ac.id/
    ditunggu ya ^^

  2. tiyangatmojo says:

    Terima kasih atas informasinya,sangat bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>